Home Ads

Jumat, 11 Februari 2022

 


Judul: White Mughals

Pengarang: William Dalrymple

Halaman: 531

Cetakan: Pertama, 2011

Penerbit : Bentang Pustaka

Genre : Non Fiksi

Peresensi : Aida Mudjib


“India has always had a strange way with her conquerors. In defeat, she beckons them in, then slowly seduces, assimilates and transforms them.”

---

White Mughals adalah kisah romansa yang sekaligus kisah tentang momen ketika Inggris dan Hindustan menjelajahi dunia dan budaya satu sama lain dengan sangat gembira dan saling mengagumi. Sayangnya, ini juga merupakan kisah tentang bagaimana segalanya berubah.


James Achilles Kirkpatrick adalah Residen Inggris di istana Nizam Hyderabad. Pada 1798 dia melihat sekilas Khair un-Nissa— keponakan Perdana Menteri Nizam dan keturunan Nabi. Kirkpatrick pergi ke India sebagai seorang prajurit ambisius di Perusahaan India Timur. Namun, ia justru dia jatuh cinta pada Khair dan mengatasi banyak rintangan untuk menikahinya.  


Akhirnya, saat tetap menjadi Residen, Kirkpatrick masuk Islam, dan menurut sumber-sumber India bahkan menjadi agen ganda yang bekerja untuk Hyderabadi melawan East India Company. Ketika Khair dan Kirkpatrick berusaha bertahan atas tekanan yang terus diberikan oleh keluarga kerajaan dan masyarakat, mereka juga harus menghadapi tantangan dari pemerintah Inggris yang terus mendesak Kirkpatrick agar meninggalkan Khair demi kepentingan politik dagang negaranya. 


Ini adalah kisah yang luar biasa, yang melibatkan penugasan rahasia, intrik kekuasaan, politik harem, perselisihan agama dan pertengkaran keluarga.  Tetapi sudah jamak diketahui dari awal abad keenam belas ketika Inkuisisi melarang orang Portugis di Goa mengenakan dhoti, hingga menjelang pemberontakan India, para 'Mughal Putih' yang mengenakan pakaian lokal dan mengadopsi cara-cara India menjadi sumber aib bagi administrasi kolonial.


William Dalrymple menemukan sosok-sosok berwarna-warni seperti 'Hindoo Stuart', yang melakukan perjalanan dengan tim brahmananya sendiri dan menghabiskan bertahun-tahun mencoba membujuk memsahib Calcutta untuk bersedia memakai sari; atau Sir David Ochterlony, rekan Kirkpatrick di Delhi, yang membawa ketiga belas istrinya keluar untuk jalan-jalan malam, masing-masing di atas punggung gajah mereka sendiri.


Tesis utama Dalrymple adalah bahwa sebelum abad ke-19, budaya Inggris dan Hindustan terjalin lebih erat dan lebih terhibridisasi daripada yang diperkirakan sebelumnya.  James Kirkpatrick adalah salah satu dari sejumlah "Mughal Putih," pejabat British East India yang sangat bersimpati pada adat istiadat setempat dan budaya India sehingga sering kali mereka masuk Islam atau Hindu, biasanya sebelum menikah dengan wanita India. 


Namun, Kirkpatrick dan Khair pada akhirnya menjadi korban dari sikap keras Inggris yang semakin meningkat, yang tidak mau memandang India sebagai tanah kaya kebudayaan yang setara. Inggris kemudian memandang Hindustan dari sudut pandang kekuatan kekaisaran yang dengan rakus mengeksploitasi sumber daya. Seperti yang dijelaskan oleh Dalrymple dengan sangat jelas, kepribadian dan kegagalan mengerti pejabat Perusahaan India Timur tertentulah, terutama Lord Wellesley, (Gubernur Jenderal dari tahun 1798-1803), yang bertanggung jawab atas sikap Inggris yang mengeras pada Hindustan.  


Contoh sikap keras namun lucunya adalah ini:

"A LADIES MONITOR being a series of letters first published in Bengal on the subject of FEMALE APPAREL. Tending to favour a regulated adoption of Indian Costume; and a rejection of SUPERFLUOUS VESTURE by the ladies of this country: with Incidental remarks on Hindoo beauty; whale bone stays; iron busks; Indian corsets; man-milliners; idle bachelors, hair powder, side saddles, waiting-maids; and footmen. By the author of A VINDICATION OF THE HINDOOS"


Saya terkejut dengan seberapa besar kerusakan yang dilakukan oleh seorang pria -Marquess of Wellesley, gubernur jenderal dan saudara Duke of Wellington.  Betapa berbedanya perjalanan sejarah seandainya orang-orang seperti Jenderal William Palmer atau William Kirkpatrick memegang jabatan tertinggi.  Namun, sayangnya, Wellesley yang saat itu berada di garda depan generasi Inggris baru yang minatnya tidak terletak pada eksplorasi dan perdagangan, melainkan lebih pada menetapkan Inggris sebagai kekuatan dunia yang dominan di pusat kerajaan yang luas. 


Kisah Dalrymple seolah merupakan kisah hubungan cinta antara James Kirkpatrick dan Khairun Nisa Shushtari tetapi hubungan mereka terbentang di depan permadani besar politik dan intrik dunia yang terjadi di akhir abad ke-18.  Dengan demikian, ada lusinan tokoh utama dan kecil yang harus dilacak.


Minus utama saya, Dalrymple tampaknya tidak mau cukup menyaring empat tahun penelitian untuk membuat bukunya lebih mudah dibaca.  Hampir setiap halaman dihiasi dengan referensi dan banyak catatan kaki. Penulis keluar dari topik yang awalnya dia ambil dan  menguraikan panjang lebar tentang topik baru. Beberapa halaman kemudian, baru dia kembali ke tema aslinya. 


Memang, dengan demikian pembaca disuguhi risalah yang menarik tetapi kadang menjemukan tentang festival besar Mughal, metode aborsi abad ke-18, metode berkebun Mughal, ritus peralihan untuk anak-anak Mughal, pemeliharaan merpati, arsitektur kolonial Inggris, astronomi Islam, dan  lusinan topik lain yang tidak terlalu penting bagi kisah itu.  Demikian juga, dengan pengenalan masing-masing Perusahaan India Timur atau pejabat pemerintahan Mughal yang baru, penulis menyimpang untuk memberikan penjelasan lengkap tentang kehidupan dan karakter orang itu. 


Dengan segala kekurangannya, ini adalah buku yang menakjubkan dalam banyak hal. Eksplorasi cara kerja kompleks kebijakan, kampanye militer, dan ekonomi British East India Company sama pentingnya dengan buku ini seperti halnya nasib rumit James dan Khair, sepasang kekasih yang bernasib sial.


Siapa pun yang memiliki minat serius pada sejarah anak benua India, atau kerajaan Inggris, atau sejarah kolonial pada umumnya sangat disarankan membaca buku ini.


Tidak ada komentar:

Posting Komentar

PerempuanMembaca

Semua penulis di sini adalah perempuan yang menyempatkan waktu untuk membaca, budaya yang hampir punah ditelan oleh kesibukan, budaya yang hampir punah tergantikan oleh membaca status sosmed atau berita versi digital. Kami merindukan aroma buku, kami merindukan rehat dan bergelut dengan buku sambi menikmati secangkir teh atau kopi.




Cara Gabung Komunitas

Cara Gabung Komunitas

Cari

Hubungi Kami

Nama

Email *

Pesan *