Sabtu, 01 Februari 2020

Resensi Buku Accidental Prime Minister, Sanjaya Baru

BERKUASA TANPA GIGI

Judul: Accidental Prime Minister (The Making and Unmaking of Mohan Singh)
Pengarang: Sanjaya Baru
Tahun: 2014
Penerbit: Viking Books New York 
Tebal: 287 halaman
ISBN: 978-0-670086740
Genre: Nonfiksi
Peresensi: Aida Mudjib

Bagi pembaca Indonesia, The Accidental Prime Minister adalah pendidikan mengenai sistem politik yang sama sekali berbeda. Sistem India bersifat parlementer dan pemerintahannya dipimpin oleh perdana menteri (PM). PM India dapat berkuasa dengan menunjukkan kepada Presiden bahwa ia mendapat dukungan mayoritas Anggota Lok Sabha (Majelis Rendah Parlemen). PM dapat jatuh dari kekuasaan kapan saja. Segera setelah oposisi menunjukkan bahwa Perdana Menteri tidak lagi menikmati dukungan mayoritas, masa jabatannya akan berakhir. 

India—seperti Indonesia—adalah negara yang sangat heterogen dengan beragam kelompok etnis, agama, dan budaya. Negara-negara bagian India umumnya diatur berdasar pengelompokan etnis dan bahasa, sehingga India adalah republik multikultur dan multipartai. Sejumlah partai politik dari seluruh spektrum politik bertarung untuk mendapatkan suara rakyat. Banyak partai politik India berbasiskan regional atau kasta. Mereka sering tidak memiliki agenda lain selain menguntungkan kelompok etnis atau kasta tertentu yang mereka wakili. 

Dalam sistem politik India, pemerintah seringkali merupakan koalisi partai-partai yang berbeda yang disatukan hanya untuk menciptakan suara mayoritas parlemen. Beberapa mendukung pemerintah dalam kekuasaan hanya untuk mendapatkan kekuasaan, tunjangan, prestise atau uang, dan tidak tertarik pada kesesuaian ideologis yang diusung. Dalam lingkungan ini kesetiaan politik seringkali bersifat sementara, jika terjadi konflik kepentingan,  partai-partai politik 'menyeberang' untuk menjatuhkan pemerintah koalisi dan menciptakan pemerintahan yang baru. Politisi India tidak bisa terpolarisasi dalam waktu lama. Mereka belajar sejak dini untuk menjadi fleksibel dan berkompromi. Proses politik India adalah salah satu negosiasi konstan antara individu, partai dan faksi.

Lingkungan dan budaya politik India inilah yang Sanjaya Baru jelaskan dalam bukunya Accidental Prime Minister. Baru menunjukkan bahwa kehidupan di India tidak sesederhana itu. Baru berprofesi sebagai jurnalis dan penulis berbakat. Ia memiliki gaya yang menyegarkan. Dia tidak hiperbola, tetapi tidak memihak dan dingin analitis. Dia memberikan banyak informasi tanpa terperosok dalam hal spesifik.

Biasanya dalam memoar politik, para penulis ingin meyakinkan pembaca bahwa mereka pemain inti. Mereka mencoba membanjiri kisah-kisah orang dalam tentang akses intim ke orang kaya, terkenal, dan berkuasa. Dalam sebagian besar memoar politik, penulis selalu berada di tengah panggung peristiwa penting dan diyakinkan bahwa ia memainkan peran penting dalam sejarah dunia dan memiliki pengaruh besar pada hasil peristiwa dunia. Buku ini cukup menyegarkan karena Baru tidak jatuh ke pola yang sama. 

Sanjaya Baru menjabat sebagai Penasihat Media PM Manmohan Singh di sebagian besar masa jabatan pertamanya (2004-2009). Baru bukan teman dekat Singh ketika ia dipilih, tetapi menjadi dekat dengan Perdana Menteri ketika kedua pria itu bekerja sama dengan erat. 

Seiring waktu, Manmohan Singh datang ke Baru untuk lebih dari mengatur manajemen media. Baru jujur dan terbuka dengan nasehatnya tentang berbagai subjek. Singh mendengarkan saran itu dengan sabar tetapi seringkali tidak mengikutinya. 

Manmohan Singh dari Partai Kongres menjabat seusai pemilihan umum 2004. Sebelumnya Partai Bharatiya Janata (BJP) telah berkuasa dengan Atal Bihari Vajpayee sebagai PM. Ekonomi India berjalan baik. BJP menyatakan 'India Shining' dan banyak ahli yakin akan kemenangan ulang mereka. Para pemilih India membuktikan bahwa para pakar itu salah. BJP kalah dalam pemilihan. Ketika suara dihitung, Partai Kongres memiliki jumlah anggota parlemen terbesar, tetapi bukan mayoritas absolut. Untuk pertama kalinya dalam sejarahnya, Partai Kongres dipaksa untuk membangun pemerintahan koalisi.

Kongres adalah partai kiri tengah. Dalam bahasa umum itu akan disebut Partai Sosial Demokrat. Partai ini populis dan percaya bahwa pemerintah harus memainkan peran yang kuat dalam perekonomian. Ia juga sosialis, tidak menolak perusahaan sektor publik dan ekonomi terencana. Sayap kiri Kongres tumpang tindih dengan 'Partai Kiri.' Ini adalah kelompok partai Komunis dan radikal dengan orientasi Marxis. 

Selama Perang Dingin, partai-partai ini bersekutu dengan Uni Soviet atau RRC, tetapi telah lama berubah menjadi versi lain dari partai-partai Sosial Demokrat dan telah berhasil memerintah negara-negara India. Partai-partai Kiri berkomitmen untuk demokrasi dan menghormati hasil pemilu, bahkan ketika hasil itu bertentangan dengan mereka.

Untuk membentuk pemerintahan, Kongres harus mengandalkan dukungan Partai Kiri. Sedang Partai Kiri memutuskan untuk mendukung 'dari luar,' yang berarti mereka menolak keanggotaan formal dalam koalisi. Oleh karena itu anggota parlemen dari Kiri tidak memenuhi syarat untuk menduduki posisi kabinet. Pengaturan ini memberi kekuatan besar pada Kiri dalam pengambilan keputusan. Kiri dapat mengancam untuk menarik dukungan dan menjatuhkan pemerintah jika tidak mendapatkan apa yang diinginkannya. 

Partai Kongres adalah wilayah kekuasaan keluarga milik keluarga Gandhi. Setiap kali Kongres berkuasa, seorang anggota keluarga Gandhi menjabat sebagai Perdana Menteri. Namun, pada tahun 2004 tidak ada kandidat yang layak dari keluarga untuk mengambil alih. Sonia Gandhi, janda dari Perdana Menteri Rajiv Gandhi yang terbunuh, menjabat sebagai Presiden Partai. Putranya Rahul Gandhi adalah pewaris yang ditunjuk, tetapi belum siap untuk melayani negeri. Sonia berhak untuk memimpin India namun populasi India tidak akan mau menerimanya sebagai Perdana Menteri – Sonia adalah warga  India yang dinaturalisasi Italia dan awalnya beragama Katolik Roma, bukan Hindu asli. Dalam sebuah langkah dramatis, Sonia berbicara kepada Parlemen mengatakan bahwa ia telah bertanya pada nurani dan menentukan yang terbaik untuk negara dan menolak kehormatan sebagai PM.

Sonia Gandhi dan Kongres menunjuk Manmohan Singh ke pos tersebut. Singh bukan politisi. Dia hanya memperebutkan satu pemilihan dalam hidupnya, ketika dia mencalonkan diri untuk Parlemen dari daerah pemilihan Delhi dan kalah. Dia adalah anggota majelis tinggi India (Rajya Sabha), posisi yang didapat atas penunjukan, bukan pemilihan.

Manmohan Singh adalah seorang ekonom yang santun, dengan gelar Ph.D. Di bidang Ekonomi dari Oxford. Sebagai Menteri Keuangan pada tahun 1991, ia memulai proses liberalisasi ekonomi India dalam menanggapi krisis neraca pembayaran. Baru memberikan potret bernuansa Singh. Sementara Kiri mencirikan Perdana Menteri sebagai 'neo-liberal'. Dia bukan absolut neoliberal. Dia tidak percaya pada pembongkaran sektor publik India secara total, menghilangkan semua 'hambatan perdagangan’, membuat gerakan buruh tidak berdaya, atau kebijakan lain apa pun yang dianjurkan oleh banyak orang. Baru menegaskan bahwa Singh menikmati hubungan persahabatan dengan politisi dari Kiri dan berbagi beberapa pandangan mereka. Dia seorang populis. Dia percaya pemerintah harus memainkan peran penting dalam pengentasan kemiskinan. Selama masa jabatan pertamanya, ekonomi India berjalan baik. 

Ia memberikan dana untuk meluncurkan serangkaian program populis yang ditujukan untuk pengentasan kemiskinan. Tidak seperti kritik neoliberal, Baru tidak mencela program-program seperti hadiah sederhana dan pemborosan uang. Dia menegaskan bahwa mereka mencapai banyak tujuan mereka, tetapi perlu dikelola dengan lebih baik, dan dikurangi ketika dana mengering. 

Manmohan Singh mencoba berada di posisi tengah. Loyalitas pertamanya dan terpenting adalah ke India. Dia percaya itu adalah kepentingan terbaik India untuk meliberalisasi ekonominya dan memupuk ikatan yang lebih dekat dengan Amerika Serikat. Ini tidak berarti, bagaimanapun, bahwa ia ingin meninggalkan semua elemen sosialis dari sistem India dan mengadopsi pemikiran ekonomi AS. Padahal Sekutu Kiri Singh curiga terhadap liberalisasi ekonomi. Dia mengandalkan persuasi dan kompromi dan menumbuhkan sekelompok kaum Kiri yang mendukung agendanya.

Faktor penting yang menyebabkan Kiri dan Singh berpisah adalah 'perjanjian nuklir’ ini adalah proposal yang diajukan oleh Pemerintahan Bush untuk mengakui status India sebagai negara senjata nuklir tanpa India menandatangani Non Proliferation Treaty (NPT). Baru berbagi komitmen Singh untuk kesepakatan ini. Babnya di mana dia menggambarkan kesepakatan nuklir ditulis dengan sangat baik. Ini adalah salah satu uraian terbaik yang pernah saya lihat tentang perjanjian kompleks yang sangat kontroversial. 

Bab ini saja membuat buku ini layak dibaca. Sementara Singh dapat membawa kelompok Kiri ketika datang ke proposal liberalisasi ekonomi, kesepakatan nuklir terbukti menjadi lompatan yang terlalu jauh. Kiri tidak dapat mendukung kesepakatan dan berpisah dengan pemerintah yang dipimpin Kongres atas masalah ini. Baru sangat kritis terhadap tindakan Kiri dan terus membela kesepakatan tersebut, sementara mengakui juga bahwa perjanjian ini bisa jadi tidak memberikan banyak manfaat yang dijanjikan. 

Meskipun Baru meninggalkan pemerintah menjelang akhir masa jabatan pertama Singh, ia menggambarkan bagaimana koalisi terurai selama masa jabatan kedua Singh dan bagaimana keruntuhan itu mengatur panggung untuk kemenangan BJP  kembali ke kekuasaan. 

Sementara Baru adalah pengagum kuat Manmohan Singh, dia menyalahkan perkembangan ini tepat pada Perdana Menteri. Berkali-kali, menegaskan Baru, Manmohan Singh tidak menegaskan dirinya. Dia adalah Perdana Menteri, tetapi terus-menerus melayani Sonia Gandhi dan keluarga Gandhi. Sementara secara pribadi tidak dapat rusak, Singh mengabaikan perilaku korup pada orang lain. Pada akhirnya, Manmohan Singh menjadi objek ejekan di media India. Keluarga Gandhi bertekad menjadikan Rahul Gandhi sebagai Perdana Menteri berikutnya dan tidak mendukung Singh. Meskipun seorang ekonom, Singh gagal mengelola proses ekonomi dan anggaran secara berseni. Singh melanjutkan program populis setelah dana mereka mengering. Dampaknya resesi besar dan pengeluaran yang terus meningkat untuk mengimpor energi memperlambat pertumbuhan ekonomi dan meningkatkan inflasi. Fatal karena PM Singh tidak memiliki respons yang memadai.

Pada akhirnya, panggung sepenuhnya ditetapkan untuk kembalinya BJP ke kekuasaan. Para pemilih India muak dengan korupsi dan salah urus ekonomi. Untuk memenangkan mayoritas absolut dalam pemilu 2014, BJP hanya harus memainkan lagu satu nada. Narendra Modi dengan cerdik mengesampingkan agenda nasionalis Hindu partainya dan menekankan ekonomi. Dia berjanji untuk meluruskan kekacauan ekonomi dan memenangkan mayoritas absolut dalam pemilu 2014.

Buku Baru berakhir dengan nada sedih. Dia menunjukkan bahwa Manmohan Singh bisa menyelamatkan warisannya dengan mengundurkan diri. Dia bisa saja pergi ke keluarga Gandhi dan mengatakan dia tidak akan mentolerir menteri yang korup di kabinetnya, terutama ketika mereka tidak dipilih olehnya tetapi disodok padanya oleh Partai. Dia bisa menuntut kebebasan untuk bertindak tanpa campur tangan. Dia bisa menggunakan poin-poin ini untuk membenarkan pengunduran dirinya dan menjaga reputasinya tetap utuh. Baru menunjukkan bahwa jika Manmohan Singh melakukannya, ia sekarang akan memainkan peran sebagai mantan negarawan terkemuka. 

Saya sungguh-sungguh merekomendasikan buku ini karena memberikan pandangan dari dalam tentang bagaimana fungsi politik India khususnya, dan betapa fluid politik dunia secara umum. Orang Indonesia telah terbiasa berurusan dengan lingkungan politik yang sangat terpolarisasi dan sistem yang didominasi oleh segelintir partai politik. Membaca buku ini akan juga membantu mengerti budaya politik yang terjadi di negeri ini.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar

PerempuanMembaca

Semua penulis disini adalah perempuan yang menyempatkan waktu untuk membaca, budaya yang hampir punah ditelan oleh kesibukan, budaya yang hampir punah tergantikan oleh membaca status sosmed atau berita versi digital. Kami merindukan aroma buku, kami merindukan rehat dan bergelut dengan buku sambi menikmati secangkir teh atau kopi.




Cara Gabung Komunitas

Cara Gabung Komunitas

Cari

Hubungi Kami

Nama

Email *

Pesan *